Thursday, 15 March 2012

Download Novel Kisah Para Peminang Bidadari

Buku Karya : Abdullah Amani Syahid

Novel ini berkisah tentang para mujahidin (pejuang Islam) yang berperang melawan musuh-musuh Islam di berbagai medan pertempuran. Dengan berbagai karakter dan latar belakang para mujahidin menemukan tujuan yang sama iaitu mengharap keredhaan Allah dengan berjihad fi sabilillah.


ABU ABDULLAH AS SYARQY ( MUSY'IL AL QOHTHONY )

Beliau seorang yang hafal Al Qur'an Al Karim, dan beliau adalah salah satu mahasiswa di Kuliyah Sar'iyyah di Ahsa' dan termasuk orang yang mempunyai ilmu syar'ie.Akhlaknya yang mulia sungguh menakjubkan, sifatnya mulia, ketenangan jiwanya yang mengherankan, dan kewibawaan yang Allah berikan kepadanya. Jikalau engkau melihatnya maka engkau akan melihat pancaran cahaya ketaatan keluar dari wajahnya. Beliau termasuk orang yang ikut serta teman-temannya berjihad di Afgahanistan memerangi Rusia dan Komunis. Beliau berjihad bersama abangnya, dan abangnya telah terbunuh disana sebagai syuhada'.
Setelah syahid abangnya, beliau pulang kembali ke orang tuanya di kota Al Jabil di daerah timur dan beliau melanjutkan kuliah di Universiti sampai ibunya meninggal – semoga Allah merahmatinya. Dahulu beliau sering merayu ibunya untuk diizinkan berangkat ke Bosnia, akan tetapi ibunya tidak mengizinkannya. Kemudian beliau meminang seorang perempuan dari keluarga baik-baik, beliau memberikan senggang waktu untuk melaksanakan akad nikah, akan tetapi Allah menolak rencana itu dan menikahkan beliau dengan Hurun 'Iin.

Ketika beliau berada pada semester akhir di Universitasnya, beliau sudah tidak sabar lagi ketinggalan jihad dan beliau mengikuti berita-berita para mujahidin disana. Lalu beliau mengemasi begnya bertepatan masuknya bulan Ramadhan yang mubarak pada tahun 1415 H. dan beliau ingin menghabiskan bulan yang mulia ini di sana – Bosnia -. Kemudian beliau bertemu dengan salah seorang teman yang menemani beliau ke Ibu Kota Croatia yaitu Kota Zaghrob. Ketika beliau menginap di sebuah Hotel selama tiga hari,  berlaku kejadian yang luar biasa yang beliau alami, yaitu bertemu perempuan yang cantik.

Akhirnya beliau memutuskan tinggal di Hotel selama tiga hari bersama temannya. Ternyata disana ada seorang perempuan yang bekerja di Hotel itu. Perempuan tersebut mengagumi kepribadiannya, iaitu ketika ia melihat janggut beliau yang lebat dan parasnya yang tampan, maka perempuan itu mulai merayu dan menggodanya. Akan tetapi Allah menjaganya dari perbuatan keji perempuan tersebut hingga berlalu selama tiga hari. Kemudian perempuan tersebut datang untuk mempamerkan dirinya di ruang metunggu. Perempuan itu berkata kepada lelaki – saudara - tersebut : " Jikalau aku menginginkanmu sungguh aku akan menggodamu seperti aku telah menggoda sepuluh lelaki lain sepertimu ". Akan tetapi lelaki tersebut pergi dan berlalu begitu saja meninggalkan perempuan itu. Dan ia menaiki kapal terbang menuju Bandara Seblit. Sesampainya di Bandara beliau menyewa bas untuk masuk ke Bosnia, maka Allah pun memudahkan jalan masuk baginya sampai bumi yang diidam-idamkannya selama ini dan bertepatan dengan ketentuan yang Allah tetapkan pada ajalnya pula ( " Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati ". QS. Luqman : 34). Merupakan kebahagiaan tersendiri bagi beliau ketika masuk ke Bosnia, hampir-hampir beliau tidak dapat menceritakannya – karena sangat gembira –, apakah benar beliau telah masuk bumi jihad ? apakah benar bahwa beliau akan memerangi musuh-musuh Allah Serbia ? apakah benar beliau akan dapat ribath ? dan …. Dan ….., ya ! semua itu benar.

.......................... Mulailah peperangan yang dahsyat dan hebat itu bersamaan terbitnya fajar, dan saudara kita ini pun bertekad bertempur untuk membunuh musuh di medan perang. Majulah ia bersama dua mujahidin, lalu keluarlah sekelompok tentara Serbia yang ketakutan dan mereka saling berhadap-hadapan. Maka Abu Abdullah menghadapkan senjatanya  LMG  kepada mereka hingga beliau dapat membunuh dua orang dari mereka, dan meluncurlah dua serangan tepat di leher beliau dan terbuktilah mimpi beliau. Dan berjatuhanlah dua temannya yang terluka oleh serangan Serbia, dan para mujahidin lainnya berada di belakang mereka pada jarak beberapa meter saja, akan tetapi mereka tidak dapat menyelamatkan orang-orang yang terluka karena tempat mereka hampir dengan Serbia, maka Serbia pun hendak mengambil mereka untuk dijadikan tawanan, lalu salah seorang teman yang terluka berdo'a kepada Allah " Ya Allah ….. Ya Allah ….. Ya Allah ….. beberapa detik kemudian turunlah kabut yang sangat tebal hingga para mujahidin dapat mendekat kepada teman-teman tersebut dan menyelamatkan mereka. Dan Serbia pun kabur lari terbirit-birit ketakutan.

Para mujahidin mendapatkan saudara kita Abu Abdullah As Syarqi telah meninggal dalam keadaan tidak berbuka puassa, dan tampaklah di wajahnya senyumnya yang menakjubkan, sungguh ini adalah tanda-tanda kesyahidannya -. Kemudian ketika teman-temannya membawa turun jasad beliau ke Desa dan mereka menggalikan lubang kuburnya, maka keluarlah dari tubuhnya aroma wangi Misk yang disaksikan semua orang yang menghadiri pemakamannya.

Sungguh ! Allah telah mengasihi Abu Abdullah As Syarqi, seorang hafidz (hafal) Al Qur'an, orang yang bertaqwa, wara' dan tawadhu'.
Semoga Allah memperbanyak jumlah contoh dari para mujahidin yang sholih pada umat Islam. Amin Ya Rabbal Alamin.

No comments:

Post a comment